Sahabat

28 Julai, 2008

Kronologi Israk dan Mikraj

(27 Rejab 1429H bersamaan 30 Julai 2008)

Israk dan Mikraj terjadi pada malam Isnin, 27 Rejab tahun ke 11 kenabian bersamaan 622M dalam usia 51/52 tahun.


Perkara-perkara yang berlaku sebelum Israk dan Mikraj:
1. Isteri Rasullullah SAW wafat.
2. Bapa saudara Rasullullah SAW wafat
3. Tentangan dan dipulau.

Tahun tersebut merupakan tahun kesedihan bagi Rasullullah SAW. Dalam keadaan demikian, Rasullullah SAW di Israk Mikrajkan sebagai penghibur duka laranya. Ketika Rasullullah SAW sedang berbaring-baring, Jibril datang bersama Mikail. Dada Rasullullah SAW dibelah dicuci dengan air zamzam dan dimasukkan: hikmah (bijaksana ), iman (keyakinan ), sabar, berani, ilmu, Islam (kepatuhan ), dan dicap di belikatnya tanda kenabian dan dijahit semula tanpa sebarang bekas.


Israk ialah perjalanan Rasullullah pada malam hari dari Masjid Al Haram di Mekah ke Masjid Al Aqsa di Baitul Maqdis. Maka didatangkanlah Buraq (binatang syurga) sebagai alat/ kenderaan untuk Israk. Kemudian berhenti di Madinah dan sembahyang dua rakaat (tempat beliau akan berhijrah kelak). Berhenti di Madyan dan sembahyang dua rakaat (tempat Nabi Musa munajat). Berhenti di Baitul Laham dan sembahyang dua rakaat (tempat Nabi Isa lahir).


Berikut ini beberapa gambaran peristiwa yang diperlihatkan Allah kepada Rasullullah SAW di sepanjang masa Israk:
1. Dikejar oleh Jin Ifrit yang membawa api (awal-awal perjalanan sudah ada halangan dan rintangan).
2. Petani yang bercucuk tanam segera memungut hasilnya tak henti-henti (pahala orang yang berjuang (jihad) dan bersedekah di jalan Allah ).
3. Bau wangi kubur Masyitah dan anaknya (wanita yang berani mati dalam mempertahankan keimanannya di hadapan pemerintah yang zalim).
4. Manusia yang memecahkan kepalanya sendiri dengan batu (orang yang kepalanya berat untuk sujud / sembahyang).
5. Manusia bercawat makan rumput dan buah berduri serta bara api (orang yang tidak mahu mengeluarkan zakatnya).
6. Manusia yang memakan daging busuk (orang yang suka berzina, ada barang halal tetapi makan barang haram).
7. Kayu berduri yang mengait sesiapa saja yang lalu di sisinya (orang yang suka menganggu orang lain membuat kebajikan).
8. Manusia yang berenang dalam lautan darah dan dilempar dengan batu (orang yang makan riba atau bunga).
9. Manusia yang tak mampu mengangkat bebanan yang dipikulnya tetapi dia terus menambah lagi bebanannya (orang yang suka menerima jawatan/ amanah tetapi tidak mampu melaksanakannya).
10. Manusia yang menggunting lidahnya sendiri dengan gunting api (orang yang hanya pandai bercakap tetapi tidak melaksanakannya).
11. Manusia yang mencakar muka dan dadanya sendiri dengan kuku tembaga (orang yang suka mengata/ mengumpat orang lain).
12. Lembu besar keluar dari lubang kecil cuba hendak masuk lubang semula tetapi tidak dapat (orang yang bercakap besar).
13. Suara panggilan dari sebelah kanan (seruan Yahudi).
14. Suara panggilan dari sebelah kiri (seruan Nasrani).
15. Suara wanita cantik memanggil / merayu (seruan dunia/ kemewahan).
16. Orang tua menghalang di tengah jalan (iblis merayu/ memujuk).
17. Nenek tua hendak bertanya (perumpamaan umur dunia sudah tua).


Sesampainya di Baitul Maqdis, Rasullullah SAW berhenti , mengikat Buraq, sembahyang dengan roh-roh Nabi-Nabi, malaikat-malaikat di masjid, meminum susu dan menolak arak dan madu kemudian didatangkan Mikraj (tangga emas dan perak dari syurga) sebagai alat untuk pergi Mikraj ke langit bersama Jibril.


Beberapa peristiwa sewaktu Rasullullah SAW Mikraj ke langit:
1. Bertemu Nabi Adam a.s
2. Bertemu Nabi Isa a.s. dan Yahya a.s
3. Bertemu Nabi Yusuf a.s
4. Bertemu Nabi Idris a.s
5. Bertemu Nabi Harun a.s
6. Bertemu Nabi Musa a.s (diperlihatkan umatnya masuk syurga tanpa hisab).
7. Bertemu Nabi Ibrahim a.s (tanaman syurga).
8. Melawat syurga (ramai orang miskin).
9. Melawat ke neraka (ramai wanita).
10. Sidratul Muntaha (pohon).
11. Mendengar suara kalam sedang menulis.
12. Bertemu dengan manusia yang mukanya bercahaya (orang yang semasa di dunia lidah dan hatinya sentiasa mengingati Allah, rindu dan suka ke masjid dan taat kepada ibubapa).
13. Bertemu dan bercakap dengan Allah dan menerima perintah sembahyang lima waktu (Asalnya 50 waktu dan dikurangkan kepada 5 waktu atas permohonan Rasullullah SAW).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...